Jangan Sok YES Minta Saham Turun Biar Bisa Beli Lagi Ya – ITS TIME

Jangan Sok YES Minta Saham Turun Biar Bisa Beli Lagi Ya

Saat ITSTIME.ID scroll-scroll di grup-grup saham facebook, tiba-tiba menemukan status seperti ini

Apakah cuman saya yg senang dengan Minus? Dengan adanya minus saham jadi Murah, borong semuanya dech wkkw

Sepintas terlihat keren dan hebat karena sudah tidak takut dengan harga saham yang turun atau merah. Bahkan seakan-akan malah ingin harga sahamnya turun agar bisa membeli lagi.

Yang jadi pertanyaan emang mau borong berapa sih? 10 lot, 100 lot atau 1000 lot?

Kalo turun terus mau di average down? Emang punya modal seberapa banyak?

Bagaimana kalo minus terus bahkan masuk ke gocap atau ARB berhari-hari? Ambyar kan.

Mau KELUAR Saat ARB Berjilid-Jilid? Pake Fitur GTC (Good Till Cancel) Aja

Nih pasti yang beli di harga Rp 130 dan kemudian turun ke Rp 99 di tanggal 22 Januari 2021 akan mengatakan Dengan adanya minus saham jadi Murah, borong semuanya dech… Eh ternyata masih terus turun dan ambyar sampe di harga Rp 56.

Gimana rasanya coba?

Padahal semua tau bahwa keuntungan terbesar dari masuk di dunia saham adalah harga sahamnya yang naik (dividen sebenarnya termasuk yang bisa memberikan keuntungan tetapi biasanya hanya 5 sampai 10% per tahun).

Sumber : https://stockbit.com/

Harga saham terbentuk dari supply dan demand. Seperti contoh harga saham BRIS di atas, ada yang ingin membeli saham BRIS di harga Rp 2680 dan ada yang mau jual hanya di harga Rp 2690.

Kita bisa mendapatkan keuntungan jika saham yang kita miliki naik karena ada permintaan harga yang lebih tinggi. Dan walopun sudah naik harus dipastikan ada yang membeli. Percuma naik tinggi tapi saat mau realisasi keuntungan tidak bisa. Seperti di saham WMUU ini

Sumber : https://stockbit.com/#/symbol/WMUU

Ini contoh saham yang naik terus eh tiba-tiba dibanting harganya dan ternyata sampe tidak ada yang mau beli. Artinya kan percuma harga naik tapi tetap tidak ada yang beli.

Terus sebaiknya gimana?

Ya biasa saja…Kalo naik banyak tidak usah pamer-pamer cuan, kalo pas turun ya tidak usah sok gaya ingin sahamnya turun terus biar bisa akumulasi.

Leave a Reply